Cara Cepat Fisika SMA dan SMP

TEKNOLOGI CHARGER WIRELESS

Teknologi yang semakin canggih membuat banyak perusahaan menciptakan beragam produk teknologi yang semakin memudahkan manusia. Salah satu yang saat ini sedang berkembang adalah Teknologi Charger Wireless. Teknologi ini memang terbilang masih baru meskipun idenya sudah ada sejak lama. Perkembangan teknologi seperti smartphone, tab dan juga yang lainnya banyak yang telah menggunakan teknologi ini. Pengisian daya bisa dilakukan tanpa perlu menyambungkan sumber dengan menggunakan kabel. Pada saat ini memang masih beberapa produk yang menggunakan teknologi seperti ini.

Teknologi Charger Wireless

Teknologi dari Charger Wireless merupakan suatu teknologi tentang pengisian daya baterai tanpa kabel. Belum banyak yang mengetahui mengenai teknologi ini. masyarakat masih banyak yang menggunakan charger biasa yang memerlukan kabel untuk bisa menghubungkan baterai dengan sumber daya. Para ilmuwan telah mengembangkan teknologi charger dengan tanpa kabel. Saat ini pun sudah mulai bermunculan produk yang memiliki fasilitas teknologi seperti ini seperti Samsung, Lumia, Apple, dan masih banyak yang lainnya. Perusahaan besar tersebut sudah mulai mengembangkan namun memang masih beberapa jenis produk saja yang menggunakan teknologi ini.
TEKNOLOGI CHARGER WIRELESS
Ada 120 perusahaan yang sudah mengembangkan dan menggunakan teknologi charger tanpa kabel. Meskipun tanpa menggunakan kabel untuk menghubungkan baterai dengan sumber daya namun untuk bantalannya masih perlu dicolokkan dengan sumber daya. Teknologi Charger Wireless sebenarnya masih menggunakan kabel, namun kabel ini tidak terhubung langsung dengan smartphone namun kabel ini digunakan untuk bantalan. Bantalan energy ini adalah yang akan menginduksi energy ke smartphone. Teknologi ini memang cukup mudah untuk digunakan karena untuk mengisi daya, anda hanya perlu meletakkan smartphone anda di atas bantalan. Daya akan terisi dengan baik meskipun tidak menghubungkan smartphone dengan menggunakan kabel.

Cara Kerja Wireless Carger

Wireless charger segera menarik perhatian karena memungkinkan Anda untuk mengisi daya smartphone Anda lansung tanpa mencolok ke kabel. Hanya dengan menempatkan smartphone pada charger nirkabel, pengisian daya segera dimulai. Tentu saja, wireless charger sendiri masih harus dipasang ke colokan dinding. Keharusan untuk menggunakan perangkat terpisah yang harus dicolok ke dinding inilah yang menyebabkan Phil Schiller, Apple, berpendapat bahwa pengisian nirkabel "sebenarnya, untuk kebanyakan situasi, akan lebih rumit" - karenanya iPhone belum mengadopsi pengisian nirkabel.

Wireless carger lebih tepat disebut sebagai "pengisian induktif" karena menggunakan induksi magnetik. Penjelasan singkat adalah perangkat ini menggunakan magnet untuk mengirimkan energi. Arus yang berasal dari stop kontak dinding bergerak melalui kawat dalam charger nirkabel, menciptakan medan magnet. Medan magnet menciptakan arus listrik dalam kumparan di dalam perangkat elektroniik. Kumparan ini terhubung ke baterai dan arus listrik mengisi baterai. Perangkat harus memiliki hardware yang sesuai untuk mendukung pengisian nirkabel - perangkat tanpa kumparan yang tepat tidak dapat diisi secara nirkabel.

Penggunaan di smartphone semakin marak, tapi Anda mungkin sudah menggunakan perangkat dengan wireless charger. Jika Anda memiliki sikat gigi elektrik, mungkin anda telah menggunakan teknologi wireless charger - jika tidak, akan ada risiko terjadi sengatan listrik mengingat sikat gigi dan charger-nya bisa menjadi sangat basah.

Standard

Wireless charger telah menjadi lebih dan lebih umum. Anda dapat membeli ponsel dengan kumparan wireless charger di dalamnya, membeli pad pengisian nirkabel dari toko elektronik, dan lokasi bisnis seperti Starbucks mulai menyediakan wireless charger, sehingga Anda dapat menempatkan smartphone Anda dan mengisi ulang selagi Anda minum kopi.
Hati-hati: Perusahaan yang terlibat belum memiliki kesatuan standar untuk wireless charger.

Standar ini harus dirancang untuk memastikan bahwa perangkat dan pengisi daya nirkabel dari perusahaan yang berbeda dapat bekerja sama. Ada tiga standar: Qi, PMA (Power Matter Alliance) Powermat, dan A4WP (Alliance for Wireless Power). Terjadi banyak keruwetan pada saat ini. Sebagai contoh, Google saat ini mendukung teknologi PMA Powermat. Namun, wireless charger pada Google Nexus 4 menggunakan standar Qi karena diproduksi oleh LG. Namun, LG sekarang juga bergabung dengan PMA.

Sementara perangkat saat ini banyak yang menggunakan standar Qi, namun sepertinya standar PMA mungkin menjadi yang paling populer di masa depan - yang berarti perangkat saat ini mungkin tidak kompatibel dengan pengisi wireless charger di masa depan. Ada juga kemungkinan bahwa standar lain dapat mengambil alih.

Bagaimana Anda Dapat Menggunakan Wireless Charger Pada Saat Ini?

Untuk menggunakan wireless charger dengan smartphone, Anda akan membutuhkan smartphone yang mendukung wireless charger dan pad wireless charger.

Smartphone populer yang mendukung wireless charger termasuk diantaranya:
  • Google Nexus 4.
  • Samsung Galaxy S4: Anda akan membutuhkan official "wireless charger cover" yang menggantikan panel belakang Galaxy S4.
  • HTC Droid DNA: ponsel HTC lainnya, seperti HTC One, tidak didukungan wireless charger.
  • Nokia Lumia 920 dan Lumia 820.
  • iPhone Apple 5: Wireless charger tidak termasuk dalam paket iPhone 5, tetapi Anda dapat membeli Powermat yang menambahkan kemampuan pengisian nirkabel ke iPhone Anda.
Semua smartphone di atas menggunakan standar Qi, kecuali Apple iPhone 5 yang dibuat oleh Powermat, yang menggunakan standar Powermat sendiri.

Hati-hati saat membeli pad wireless charger untuk memastikan mereka bekerja dengan smartphone Anda. Meskipun wireless charger ditujukan untuk bekerja pada semua smartphone bersertifikat yang mendukung standar tersebut - Nexus 4, yang menggunakan standar Qi, seharusnya bekerja dengan semua pengisi Qi - namun beberapa pengguna kecewa karena menemukan Nexus 4 mereka tidak bekerja dengan charger Qi tertentu. Ini adalah masa-masa awal perkembangan wireless charger smartphone, dan tampaknya masih diperlukan perkembangan lebih lanjut, terlebih dalam hal standarisasi.
Salam ala CARA CEPAT PINTAR FISIKA

Terimakasih telah mempelajari:" TEKNOLOGI CHARGER WIRELESS " Silahkan Pelajari Artikel kami berikutnya.....

POST TERBARU